Skip to main content

Kapasitas daya listrik pada UPS


KAPASITAS DAYA LISTRIK PADA U.P.S


Sebagaimana kita ketahui bersama kualitas listrik di Indonesia pada umumnya dan di daerah saya pada khususnya tidaklah cukup baik kalau tidak bisa dibilang buruk. Listrik hidup mati udah jadi menu sehari-hari pada daerah tertentu. Belum lagi jika kita melihat dari kualitas daya sebenarnya pada jaringan listrik kita. Untuk mengatasi hal tersebut kebanyakan dari kita menggunakan UPS (Uninteruptible Power Supply) saat mengoperasikan komputer. Ada juga sih teman saya yang mengartikan singkatan UPS sebagai Unit Penyimpan Setrum ....

Satu hal yang jarang diperhatikan oleh para pemakai UPS adalah kapasitas daya “real” dari UPS. Saya sering mengamati brosur maupun rincian spesifikasi yang diberikan oleh produsen UPS mengenai produknya dan ada hal yang cukup janggal menurut saya.

Pemakai kebanyakan hanya menghitung kapasitas daya UPS dari nilai Volt Ampere (VA) yang dicantumkan oleh produsen. Padahal pada kebanyakan produk UPS tersebut nilai VA bukanlah kapasitas daya yang sebenarnya. Sebagai contoh : UPS merk XXX mencantumkan daya sebesar 700 VA. Nilai ini cukup besar menurut kita. Cukuplah buat satu set komputer berikut Speaker dan Printer. Padahal jika kita cermati lebih lanjut spesifikasi yang diberikan oleh produsen maka kapasitas daya yang sebenarnya hanyalah 350 W. Jadi hanyalah separuh dari nila VA yang dicantumkan oleh produsen. Daya segini sih sangatlah pas-pasan buat satu set komputer. Ini dengan catatan kalau memang benar nilainya segitu. Bisa saja kan produsen mencantumkan angka di atas nilai yang sebenarnya atau nilai tersebut hanya untuk kondisi tertentu saja.

Jika dihitung rata-rata satu unit komputer pada saat start-up membutuhkan daya kurang lebih 150 – 200 watt untuk komputer desktop dengan prosesor Intel Core i3 dengan monitor LCD 15,6 inchi. Itu baru komputer aja. Printer jika printer biasa (non multi fungsi), saat beroperasi kurang lebih sekitar 30 W. Kalau yang multi fungsi sekitar 40 – 50 W. Untuk speaker cempreng sih paling 5 W, kalau yang agak advanced ada yang 20 W. Kalo yang pake sub woofer besar dengan system 5.1 atau bahkan 7.1 bisa lebih gede lagi.

Jadi rata-rata satu set komputer lengkap dengan spek standar berikut speaker dan printer membutuhkan daya kurang lebih 250 – 300 W. Maka tidaklah heran kalau UPS 700 VA hanya mampu bertahan sekitar 10 menitan.

Menurut teman-teman saya yang berprofesi teknisi listrik secara teori sebenarnya nilai Watt sama dengan Volt Ampere. Jadi jika dari hitungan teorinya 700 VA itu sama dengan 700 Watt. Memang ada istilah Power Factor atau Power Efficiency atau ada juga yang menyebutnya Efficiency saja, tapi biasanya ada dikisaran 80% sampai 90%. Tapi ternyata untuk dunia UPS berlaku hitungan sendiri. Nilai VA tidak berarti sama dengan nilai Watt. Ada yang cuma setengahnya (50%) ada juga yang di atas 50%. Tergantung dari merk nya.

So apa yang harus kita lakukan saat akan belanja UPS?
1.     Hal yang terpenting menurut saya adalah hitung terlebih dahulu daya yang diperlukan oleh komputer kita. Kebutuhan daya komputer sebenarnya secara kasar dapat kita perhitungkan tanpa menggunakan peralatan khusus seperti volt meter dan sejenisnya. Lihat spesifikasi komputer, jika speknya standar (tanpa VGA card yang haus daya, harddisk dan DVDRW juga masing-masing cuma satu dan kipas-kipas dalam casing hanya yang standar-standar saja serta monitor LCD atau LED 15,6 inchi aja) maka perkiraannya ada di kisaran 200 -250 W saja saat start-up. Jangan lupa tambahkan daya dari perangkat tambahan yang nantinya akan kita hubungkan juga dengan UPS seperti Printer, Speaker dan lain-lain.
2.     perhatikan secara detail spesifikasi yang diberikan oleh produsen. Jika dalam lembaran brosurnya tidak dicantumkan nilai Watt nya, cari info lebih detail pada situs produsen UPS. Biasanya di situs produsen tercantum nilai Watt yang sebenarnya dari masing-masing produk mereka. Setelah itu sesuaikan nilainya dengan kebutuhan komputer kita. Jangan sampai UPS udah dibeli mahal-mahal, pada saat listrik mati UPS nya ikutan K.O.
3.     Perhatikan juga fitur dari UPS tersebut, apakah UPS tersebut memiliki fitur
a.     Automatic Voltage Regulator (AVR) atau tidak. AVR ini fungsinya untuk mencegah lonjakan tegangan listrik secara tiba-tiba.
b.     Kalau bisa pilih juga UPS yang memiliki indikator kapasitas baterai secara visual, agar kita lebih mudah memperkirakan kapan daya UPS tersebut akan habis. Memang sih kebanyakan UPS setidaknya dilengkapi dengan alarm peringatan. Saat daya nya akan habis maka alarm akan berbunyi semakin cepat. Tapi agak sulit juga memperkirakan kapan daya akan habis jika hanya mendengar bunyi alarm nya saja. Apalagi pernah saya temui UPS yang bunyi alarm nya kecil sekali, kalau lingkungan sekitar komputer cukup bising, ndak bakal kedengaran dah bunyi alarm nya.
c.      Terakhir kalau bisa pilih UPS yang dilengkapi dengan software pengaturan untuk komputer, agar saat daya akan habis software dapat memerintahkan komputer untuk shutdown secara otomatis tanpa perlu campur tangan kita.

Sebenarnya sih ada lagi spesifikasi yang harus kita perhatikan juga, yaitu transfer time. Transfer time ini maksudnya waktu yang diperlukan oleh relay dalam UPS untuk beralih dari pasokan listrik ke pasokan daya dari baterai. Hanya saja saya amati selama ini semua produsen mencantumkan nilai yang hampir sama yaitu 5 – 10 ms (mili sekon). Agak sulit juga bagi kita untuk menilainya sendiri apakah nilai tersebut benar atau tidak. Makanya tidak saya ikut sertakan sebagai salah satu faktor penilaian karena saya tidak tahu cara untuk membuktikannya.

Hope this is useful
Regards

Chandra

Comments

  1. Trims untuk sharing info ini ya,
    Ditunggu kunjungan baliknya ke postingan terbaru saya di Laptop yang Cocok untuk Kebutuhan Gaming atau bisa juga mampir ke Web saya di Toko Komputer Online Terpercaya

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Cara Menghitung Satuan Volt, Ampere, dan Watt

Sangat penting untuk mengetahui satuan dalam bidang yang ingin anda pahami, dalam bidang listrik untuk mengetahui satuan seperti volt, ampere, dan watt. Ketika anda tidak mengetahui satuan dari bidang listrik ini sama saja dengan tidak tahu dalam teori dasar dan anda sekarang bisa memperlajari dengan jelas dalam artikel saya berikan ini. Saya akan memberikan langkah demi langkah agar mudah untuk dipahami. Pengertian Volt (Voltage) Volt (Voltage) adalah standart satuan listrik yang menunjukan atau menerangkan sebuah nilai tegangan dalam listrik. Volt atau bisa disebut tegangan hanya bisa diukur dengan alat yang bernama voltmeter atau multitester, volt mempunyai bermacam-macam nilai tegangan dan juga tipe atau karekter yang berbeda. Volt Mempunyai 2 tipe atau karakter Volt atau tegangan listrik ini mempunyai jenis 2 tipe yaitu tegangan AC atau bisa disebut tegangan bolak-balik. kemudian tegangan DC (Direct Current) atau bisa disebut dengan tegangan searah. Untuk mengatahui apa itu tegan

Alat - Alat Fiber Optic dan Fungsinya

1. Fusion Splicer Fusion splicer atau sering dikenal sebagai alat untuk menyambungkan serat optik ini merupakan salah satu alat yang digunakan untuk menyambungkan sebuah core serat optik, dimana serat tersebut terbuat / berbasis kaca, dan mengimplementasikan suatu daya listrik yang telah dirubah menjadi sebuah media sinar berbentuk laser. Sinar laser tersebut berfungsi untuk memanasi kaca yang terputus pada core sehingga bisa tersambung kembali dengan baik. Perlu kalian ketahui, bahwa fusion splicer ini haruslah memiliki tingkat keakuratan yang cukup tinggi, hal ini ditujukan untuk menghasilkan hasil penyambungan yang sempurna, karena pada saat penyambungan tersebut akan terjadi proses pengelasan media kaca serta peleburan kaca yang akan menghasilkan suatu media, dimana media tersebut akan tersambung dengan utuh tanpa adanya celah-celah, hal ini dikarenakan media tersebut memiliki senyawa yang sama. 2. Stripper Atau Miller Sama seperti kabel - kabel yang lain, salah satunya seperti kab

Cara Menghitung Ampere Motor 3 dan 1 Phase dengan Rumus Daya

Sering kali, anda menjumpai motor listrik untuk menggerakan mesin pada pabrik - pabrik sekarang dan kebanyakan 85% didalam pabrik menggunakan motor listrik untuk menggerakan mesinnya. motor listrik ada 2 jenis Phase yang pertama adalah 3 phase yang di mana ada tegangan R S T sedangkan yang ke dua adalah 1 Phase dimana motor listrik hanya diberi tegangan phase dan Netral aja, contohnya seperti pumpa air dirumah.     Dari motor - motor tersebut maka anda sangat perlu untuk menghitung amperenya dimana anda membeli motor 1 phase tapi kapasitas rumah anda hanya 450 Watt saja maka anda harus menghitung motor airnya harus di bawah dari 450 Watt. Plate Motor 1 Phase  Diatas adalah name plate motor 1 phase dimana   sudah di ketahui KW dan Amperenya jika hanya di   ketahui KWnya saja bagaimana seperti berikut   menghitungya:  Diket : P : 8 KW = 8 x 1000 = 8000 Watt V : 220V Ditanya : Berapa Nilai Amperenya? Rumus daya  Motor 1 Phase: P = V x I I  = P/V Keterangan : P  : Daya ( Watt ) I   : Arus

Pengertian Konektor RJ45 dan Fungsinya Lengkap

 RJ45 adalah konektor kabel ethernet yang kebanyakan memiliki fungsi sebagai konektor pada topologi jaringan komputer LAN (Local Area Network) dan topologi jaringan lainnya. RJ itu sendiri adalah singkatan dari Registered Jack yang merupakan standard peralatan pada jaringan yang mengatur tentang pemasangan kepala konektor dan urutan kabel, yang digunakan untuk menghubungkan 2 atau lebih peralatan telekomunikasi (Telephone Jack) ataupun peralatan jaringan (Computer Networking). Juga merupakan suatu interface fisik dari jaringan kerja (network) , untuk kegunaan telekomunikasi dan komunikasi data. Konektor RJ45 memiliki fungsi untuk memudahkan penggantian pesawat telpon atau memudahkan untuk di pindah-pindah serta mudah untuk di cabut tanpa khawatir tersengat aliran listrik dan menghubungkan konektor LAN melalui sebuah pusat network. Konektor RJ45 memiliki 8 buah pin. Pin pertama terdapat di paling kiri apabila pin RJ45 menghadap ke anda, di ikuti pin nomor 2, 3, 4 dan seterusnya. Cara pe

MENGENAL PANEL LISTRIK , JENIS DAN SPESIFIKASINYA

Pengertian Panel Listrik Panel listrik adalah suatu benda berbentuk kubus dengan berbagai ukuran ataupun bervariasi dengan sebelah sisi dibuat lubang selebar hampir sama dengan belakangnya, dan nantinya di baut penutup seperti daun pintu agar bisa dibuka dan ditutup, dan didalam panel tersebut terdapat papan yang dikaitkan dengan sisi belakang pintu di pakai baut yang nantinya papan tersebut dapat dilepas dan dipasang kembali. Pada umumnya panel listrik adalah terbuat dari plat besi dengan ketebalan 0,5 – 1 mm. Biasanya disesuaikan dengan ukuran atau besarnya panel, dan nantinya papan tersebut yang akan digunakan tempat pemasangan komponen-komponen listrik. Fungsi Panel Listrik Fungsi dari panel listrik adalah untuk menempatkan komponen listrik sebagai pendukung dari mesin-mesin listrik agar bisa beroperasi  sesuai dengan prinsip kerja dari mesin listrik itu sendiri. Untuk mengamankan komponen listrik supaya terlindungi dari pengaruh di sekelilingnya. Untuk menata komponen atau rangkai

Mengenal Pengertian PoE dan Fungsi PoE ( Power Over Ethernet )

Mengenal Pengertian PoE dan Fungsi PoE (Power Over Ethernet) PoE merupakan Singkatan dari Power Over Ethernet. POE sendiri bisa diartikan sebagai penyaluran tenaga listrik menggunakan kabel jaringan atau kabel Ethernet. Dimana listrik selanjutnya dialirkan memanfaatkan kabel twisted pair, baik UTP atau STP sebagai media transmisi daya. POE ini sangat bermanfaat. Terutama saat melakukan instalasi perangkat wireless di luar ruangan ataupun di dalam ruangan yang besar. Dimana dengan menggunakan POE, Anda tidak harus melakukan penarikan kabel power yang tentu cukup merepotkan dan memakan biaya. POE dengan standar IEEE 802.3af menjadi POE yang umum dgunakan. POE dengan standar ini memiliki maksimum power per port sebesar 15,4 W. Tetapi kini ada pula POE dengan standar baru berupa IEEE 802.3at yang memiliki maksimum power per port lebih besar, yakni mencapai 34,2 W. POE standar baru ini dihadirkan seperlu mendukung perangkat-perangkat baru. Dimana dewasa ini sebagian besar perangkat wireless

Komponen Panel Listrik

Komponen sangat banyak untuk membentuk sebuah panel listrik, disini anda akan mempelajari sebuah komponen listrik yang lengkap dan sangat terperinci. Komponen listrik nantinya terdiri dari komponen power, komponen indicator, komponen control, dan komponen pengaman. 1. Miniatur Circuit Breaker (MCB) MCB atau Miniature Circuit Breaker adalah sebuah komponen listrik yang berguna untuk mengamankan beban lebih Atau hubung singkat (Short Circuit) yang disebebkan oleh lonjakan listrik yang tidak disengaja maupun  disengaja. Contoh Short Circuit yang disengaja, Memasukan 2 buah kabel phase dan netral pada stok kontak dan di sambungan kabel tersebut. Maka akan keluar sebuah percikan api jika MCB msh belum trip, jika MCB bagus makan percikan api tidak sebesar dengan MCB yang kurang bagus atau sudah lama dipakai. Contoh Short Circuit tidak disengaja seperti, anda mempunyai pompa air tiba-tiba pompa air tersebut tidak bisa jalan dan keluar sebuah asap atau bau terbakar. Kemudian MCB dirumah anda t

Jenis Kabel Listrik beserta Fungsi dan Gambarnya

Berbicara mengenai kabel listrik tentu sangat luas sekali. Kabel listrik sendiri merupakan komponen yang memiliki peran vital dalam berbagai peralatan elektronik yang kita gunakan sehari-hari. Dari kegunaannya, jenis-jenis kabel listrik ini sangat banyak dan beragam. Pemakaian jenis kabel pun harus tepat agar tidak menyebabkan konsleting listrik. Untuk itu penting sekali mengetahui jenis jenis kabel listrik berikut ini. Kabel listrik Kabel listrik merupakan sebuah komponen konduktor yang berfungsi untuk menghantarkan arus listrik ke benda-benda atau peralatan yang membutuhkan energi listrik agar dapat bekerja. Meskipun jenis-jenis kabel listrik sangat banyak, tetapi pada umumnya setiap kabel listrik terdiri dari dua bagian utama, yakni bagian isolator dan bagian konduktor. Bagian-bagian Kabel Listrik Pada kabel listrik, bahan isolator merupakan bahan yang tidak dapat menghantarkan arus listrik. Pada isolator terdiri dari pembungkus kabel yang memiliki fungsi sebagai pelindung (agar tid

Pengertian Dan Fungsi Optical Distribution Point Atau ODP

  Memahami ODP Jaringan Akses Fiber Optik. Dikala ini telkom sudah gencar melaksanakan realisasi jaringan indihome fiber, yang mana teknologi yang digunakan oleh produk indihome merupakan teknologi jaringan GPON dengan mengadopsi media penghantar informasi suatu serat optik ataupun yang lebih diketahui dengan nama Fiber Optic( FO). Hanya menegaskan kembali, kalau saat sebelum bergeser ke indihome, telkom mempunyai produk layanan internet yang diucap Speedy dengan memakai teknologi jaringan ADSL serta masih menggunakan media suatu suatu kawat tembaga bagaikan media penghantar informasi dan mempunyai kecapatan optimal sampai 5 Mbps. Serta buat dikala ini pihak telkom sudah melaksanakan revolusi digital dengan mengusung produk yang bernama Indihome yang mencampurkan layanan Internet, IPTV, serta Telepon Rumah ataupun yang sering di dengar dengan layanan Triple Play Fiber Optic. Share postingan kali ini hendak mangulas sebagian fitur jaringan yang digunakan buat menunjang layanan fiber opt

Fungsi dan Cara Setting MCCB ( Moulded Case Circuit Breaker )

Mengulas lebih dalam tentang MCCB - dunia listrik sangat banyak sekali peralatan listrik sebagai pengaman untuk keselamatan dari bahaya listrik maupun untuk mengamankan sebuah motor dan peralatan listrik lainya dari bahaya short circuit. Apa itu MCCB ? MCCB adalah singkatan dari Moulded Case Circuit Breaker, sebagai pengaman terjadinya hubung singkat short circuit dan beban lebih overload agar tidak terjadinya kerusakan pada motor listrik maupun kebakaran yang disebabkan oleh short circuit yang selalu menimbulkan bunga api. MCCB biasanya digunakan oleh industri karena MCCB hanya untuk pengaman listrik 3 phase, dan motor listrik industri juga menggunakan listrik 3 phase, jadi jika anda ingin bertemu apa itu namanya mccb dan dan digunakan untuk apa mampir deh pabrik terdekat dan minta tolong untuk dilihatkan apa itu mccb. Pole MCCB Mccb memiliki macam – macam pole: 1 Pole, 2 Pole, 3 Pole, 4 Pole Mccb memiliki macam – macam kA: 36kA, 50kA, 85kA, 100kA Karakter MCCB - Hanya menggunakan 3 p