Monday, December 28, 2020

The Top 9 Mistakes in Data Center Design & Planning

 










Data Center Design & Planning – Introduction
Many businesses operate outside of safe capacity thresholds with little or no room to expand. According to the IDC, the average data center is 9 years old. However, Gartner states that any site more than 7 years old is obsolete. Overcrowded or obsolete data centers create a roadblock for growing organizations and building a new data center(s) is sometimes the only solution. While speed-to-market is critical to success, companies that fail to assess their business needs properly will create dead-end data centers that will not deliver uptime performance goals or meet future business needs
How can you avoid making major mistakes when entering the build and expansion world?

The key lies in the methodology you use to design and build your data center facilities. All too often, companies base their plans on watts per square foot, cost to build per square foot, and tier level—criteria that may be misaligned with their overall business goals and risk profile. Poor planning leads to poor use of valuable capital and can increase operational expense.

Many organizations get overwhelmed, focusing on “speeds and feeds,” green initiatives, concurrent maintainability, power usage effectiveness (PUE) and Leadership in Energy and Environmental Design (LEED) certification. All of these criteria are critical in the decision making process. However, the details often overshadow the big picture. Most companies miss the business opportunity in a data center expansion—an expansion driven by a holistic approach.

While there are numerous consultants in the field to help you find your way, assessing ideas and input can be overwhelming. Organizations with critical capacity requirements in the 1-3 megawatt range may fall into this risk category. The critical nature of mid-size users is no less important than mega users; however internal technical expertise to drive proper expansion plans may be limited. The result is information overload from multiple sources, leading to confusion and poor decision making.

“Data center owners have so many problems right now. Their assets are mission critical, but they are out of control. Power consumption is costing them a fortune. They can’t cool what they have got and cut the risk of a catastrophic outage. And if they make an investment, by the time it is built, it is already out of date” – Stanford Group

Mistake 1: Failure to take total cost of ownership (TCO) into account during the data center design phase

Focusing solely on capital cost is an easy trap; the dollars required to build or expand can be staggering. Capital cost modeling is critical, but if you have not included the costs to operate and maintain (OpEx) your business-critical facilities infrastructure, you have severely shortchanged the overall process of effective business planning.

There are two critical components required to build data center OpEx cost modeling—the maintenance costs and the operating costs. The maintenance costs are the costs associated with the proper maintenance of all critical facility support infrastructure. They include but are not limited to OEM equipment maintenance contracts, data center cleaning expenses and subcontractor costs for remedial repairs and upgrades. The operating costs are the costs associated with daily operation and on-site personnel. They include but are not limited to staffing levels, personnel training & safety programs, the creation of site-specific operations documentation, capacity management, and QA/QC policies and procedures. If you have failed to calculate a 3-7 year operations and maintenance (O&M) expense budget, you cannot build a return on investment (ROI) model that supports smart business decisions

If you are planning to build or expand a business-critical data center, your best approach is to focus on three basic TCO parameters: 1) capital expense, 2) operations and maintenance expense, and 3) energy costs. Leave any component out, and you will run the risk of creating a model that does not correctly align your organization’s risk profile and business expenditure profile. If you are making a decision about whether to “buy” (use of collocation/hosting) or do an internal build, the risk of not taking this TCO approach is magnified significantly.
Figure 1: Components of a successful data center business plan

“The global multi-tenant datacenter market has shown remarkable growth in the past 12 months. Demand is up 14% on a global basis, while supply is up only 6%, exacerbating an already lopsided supply demand curve” – Tier 1 Research


Mistake 2: Poor cost-to-build estimating
Another common mistake is the estimate itself. Financial requests made to boards of directors for capital to expand or build a data center are often too low and result in failure. The flow of decision-making looks something like this:
  • The capital request is made and tentatively approved. Financial resources are allocated to investigate, capture and create a true budget.
  • Time is spent driving the above budget process.
  • The findings reveal that the initial budget request is too low.
  • The project is delayed. Careers are impacted, and the ability to deliver service to internal and external clients and prospects is impacted.
  • This takes you full circle, back to the # 1 Biggest Mistake: Failure to take the TCO approach and build a holistic financial model.
Cost to build issues can be easily avoided, but are destined to fail if you fall into trap #3

“Organizations with critical capacity requirements in the 1-3 megawatt range may fall into this risk category” – Mike Manos, Industry Expert

Mistake 3: Improperly setting design criteria & performance characteristics

There are two missteps that can put your organization in the overspend death spiral. First, everyone wants a Tier 3 design, but not everyone needs one. Second, most visions of kilowatt per square foot or rack are not supported by actual business requirements. Too many times, the “must have 300 watts per square foot” approach may not be justified. Don’t overbuild; it is a waste of capital. Higher tier facilities also lead to higher O&M and energy costs. This sets the entire foundation for a proper business model and ROI off-base. Establish the right design criteria and performance characteristics first. Then build your capital expenses and operational expenses around it. Make sure to get your design criteria right and your financial model set prior to visiting the board of directors. For more information on design parameters see White Paper 142, Data Center Projects: System Planning.

Figure 2: Determining Data Center Design criteria & Performance characteristics








Mistake 4: Selecting a site before design criteria are in place

Organizations often start searching for the perfect space to build before having their design criteria and performance characteristics in place. Without this vital information, it doesn’t make sense to spend time visiting or reviewing multiple sites. This typical “cart before the horse” scenario happens most frequently with users in the 1-3 megawatt range. While mega users are usually experts in this arena, and take into consideration power availability and cost, fiber, geographic issues such as earthquakes, tornados and flood plains, etc., baseline users often have business models that dictate a need to build or renovate a shell in their core region of business. The problem with selecting a site prematurely or based on narrow geography is that the site often cannot meet the design requirements. For instance, having your data center two floors below your high-rise office or even two blocks away is convenient, but business-critical data centers require a long list of site criteria that usually cannot be met in a multitenant space without significantly higher build costs or limiting space for future expansion. White Paper 81, Site Selection for Mission Critical Facilities, provides more information to help avoid this big mistake. Some organizations base their site search criteria on the amount of raised floor required to house their critical IT infrastructure. This can lead to the next big mistake

“While the physical design of a datacenter is critical, how a site is operated and maintained plays a more significant role in achieving site availability”

Mistake 5: Space planning before the data center design criteria is in place

The amount of space to house the data center facility infrastructure components can be significant. In the most robust of systems, the ratio of raised floor to support gear could be as high as 1 to 1. Many organizations base their space requirements on IT equipment alone. However, mechanical and electrical equipment require a significant amount of space. In addition, many organizations overlook the square footage required to house office space, equipment yards and IT equipment staging areas. Therefore, it is absolutely critical to determine your design criteria before you develop your space plan. Without it, there is no way to conceptualize the total space required to meet your overall needs.

Mistake 6: Designing into a dead-end

The data center industry has done a good job of promoting the importance of modular designs. However, using the modular approach doesn’t guarantee success. Modular approaches are based on adding “chunks” of additional infrastructure equipment in a “just-in-time mode” to preserve capital. Organizations still “dead-end” themselves by using the wrong crystal ball when guessing about future needs. Everything can and will change. Designs that are modular and flexible are the key to long term success. Even the best kilowatt per square foot/rack planning can be obsolete due to consolidation, exponential business growth via acquisition, or a sharp turn to an unplanned high density footprint. Electrically, you should make sure that your design includes the ability to add UPS capacity to existing modules without an outage. Design your input and output distribution systems to accommodate any future change in your base build criteria. The cost to oversize distribution for future capacity needs is not significant in your overall TCO modeling. Mechanically, most users can meet their cooling requirements via conventional perimeter cooling with the proper floor height and hot/ cold isle planning. However, one high-density rollout can change everything. Make sure your core design allows for the flexible (uninterrupted) implementation of custom in-rack/in-row cooling solutions.

Mistake 7: Misunderstanding PUE

Power Usage Effectiveness (PUE) is an effective tool to drive and measure efficiency. However, broad energy efficiency claims may lead to significant misunderstanding. In nearly all situations for new builds and expansions, there is a capital cost related to gaining lower PUE. Many times, organizations set a PUE goal with all the proper intentions but the calculation does not take into account all factors that should be considered. You need to fully understand what the ROI is on capital expenses to reach your goals. You need to ask yourself, what is the TCO relative to the target PUE?

There are many ways to illustrate and understand the breakdown of the balance between PUE, ROI and TCO. Here are three cautionary examples that represent a failure or misunderstanding:
  • What was the “design criteria day” for the calculation? Was it calculated or measured on the “perfect day”? Or, was the calculation based on a yearly average?
  • Was the calculation based on a fully loaded or partially loaded data center operating condition? All equipment efficiency curves change based on load profiles. PUEs change daily, if not hourly, in true operating conditions.
  •  Finally, there is an ongoing debate regarding the efficiencies of water-cooled chillers and air-cooled chillers. Each application has multiple options for “free cooling” or “economizer” applications to lower PUE. For this example, when making your TCO/ROI business decision, you must ask yourself the following question: What is the cost of the make-up water and water treatment maintenance requirement for the water cooled solution? Recognize that a typical 2 megawatt data center using water cooled towers will require 50 to 60,000 gallons of make-up water per day.
Use PUE to your advantage to meet your overall business goals, but be cautious. Try not to get trapped into misusing the calculation formula to justify overall capital expense and operating expense budgets.

The Data Center Efficiency Calculator TradeOff Tool™ provides a quick means  of estimating data center PUE for various power and cooling architectures





Mistake 8: Misunderstanding LEED certification

To date, the U.S. Green Building Council (USGBC) has not set specific criteria for data center LEED criteria. However, certification can be obtained using the Commercial Interiors Checklist (http://www.usgbc.org/Showfile.aspx?DocumentID=5723). There are three basic missteps that take place:
  • Failure to develop a base understanding of the qualifying criteria. T his can be remedied by viewing the above referenced document.
  • Pursuing LEED certification as an afterthought. Obtaining LEED certification begins at the design concept and ends with a formal certification after project completion. Engage a qualified LEED professional or consulting firm at the start of the planning process.
There will be costs related to receiving certification. Failure to take these related expenses into account will impact your TCO and business decision planning processes

Mistake 9: Overcomplicated designs

As stated earlier, simple is better. Regardless of the target tier rating you have chosen, there are dozens of ways to design an effective system. Too often, redundancy goals drive too much complexity. Add in the multiple approaches to building a modular system and things get complicated fast.

When engaging internally or with your chosen consultant, the number one goal should be to keep it simple. Why?

  • Complexity often means more equipment and components. More parts equal more failure points.
  • Human error. The statistics are varied, but consistent. Most data center drops are due to human error. Complex systems increase operational risk.
  • Cost. Simple systems are less costly to build
  • Operations and maintenance costs. Again, complexity often means more equipment and components. Incremental O&M costs can increase exponentially.
  • Design with the end in mind. Many designs look good on paper. It is easy for you or your consultant to justify the chosen configuration and resulting uptime potential. However, if the design does not consider the “maintainability” factor when operating or servicing, the system’s uptime and personnel safety will be compromised.
Although many data center designs, builds and expansions result in failure, yours doesn’t have to. By avoiding the top 9 mistakes outlined in this paper, you will be well on your way to achieving success. In summary:

1. Start with a Total Cost of Ownership approach
• Evaluate your risk profile against your business expense profile
• Create a model that incorporates CapEx, OpEx and energy costs

2. Determine your design criteria and performance characteristics
• Base this criteria on your risk profile and business goals
• Allow those criteria to truly determine the design, including tier level, location and space plan—not the other way around

3. Design with simplicity and flexibility
• Use a design that will meet your uptime requirements, but will also keep costs low during construction and throughout operation—simplicity is key.
• Accommodate unplanned expansion by incorporating flexibility into the design

4. If PUE and LEED are part of your criteria, become educated on the common misunderstandings and expenses associated with each.

Through proper planning using the TCO approach, you can create a data center facility that meets your organization’s performance goals and business needs today and tomorrow.

Sumber : www.se.com

Kami memastikan data center dan ruang server anda bekerja optimal dengan :
  1. Mengukur daya resource yang digunakan (Data Center Infrastructure Management)
  2. Memastikan perkabelan yang baik dan terdata (Cabling Restructure & Documentation)
  3. Memastikan penggunaan Pendingin yang baik
  4. Melakukan pemasangan & perawatan AC PRESISI 
  5. Melakukan pemasangan & perawatan FM 200 / FIREPRO Fire Extinguisher
  6. Menggunakan Environment Monitoring System (EMS) AKCP
  7. Melakukan pemasangan Timer AC Split

Kami membantu melakukan pemasangan :
  1. Kabel Fiber Optic Singlemode / Multimode untuk area pabrik, perkantoran 
  2. Kabel UTP / STP / FTP 
  3. Kabel Sensor 
  4. Kabel Listrik / Eletrical 
  5. Panel Listrik 
  6. Pemasangan Akses Door 
  7. Pemasangan CCTV

Silahkan hubungi Tim kami untuk mendapatkan penawaran Terbaik terkait kebutuhan anda.
HUBUNGI KAMI: dcim@dayaciptamandiri.com

Jenis Air Conditioner Dan Prinsip Kerjanya

 Jenis-jenis air conditioner (AC) dibahas di postingan ini sebagai bahan referensi dengan tujuan menambah wawasan bagi para engineering bukan untuk memilih merk apa yang harus dibeli, tetapi mengetahui jenis air conditioner (AC) yang beredar di pasaran.
Pertama anda sebagai maintenance atau tim teknik diupayakan untuk menuntaskan berbagai permasalahan system tata udara, terutama AC, oleh sebab itu mengetahui dari mulai Jenis AC, cara kerja air conditioner (AC) serta permasalahan dan bagaimana pemeliharaan-nya.
Postingan ini terlebih dahulu menjelakan bagaimana cara kerja air conditioner (AC) dan jenis-jenis AC yang beredar di pasaran.

Cara Kerja Air Conditioner (AC)

Siklus Refrigerasi
Kompresor sebagai alat yang memompa zat pendingin dalam sistem adalah jantung sistem AC.  Sebelum masuk ke kompresor, zat pendingin adalah gas bertekanan rendah. Kompresor menekan gas  tersebut menjadi gas bertekanan tinggi, lalu menjadi panas dan mengalir menuju ke kondensor.
Di dalam  kondensor, gas bertemperatur dan bertekanan tinggi melepaskan panasnya ke udara luar dan menjadi cairan "subcool" bertekanan tinggi. Cairan bertekanan tinggi melalui expansion volve, yang menurunkan tekanan dan sekaligus temperaturnya di bawah temperatur ruangan atau materi yang didinginkan.
Proses demikian menghasilkan cairan zat pendingin yang dingin dan bertekanan rendah.
Zat pendingin c-air bertekanan rendah  mengalir ke evaporator tempat zat itu menyerappanas dari  udara ruangan melalui proses penguapan dan menjadi gas bertekana rendah.  Gas mengalir kembali ke kompresor tempat siklusnya akan  berulang kembali seperti awalnya.

Refrigerant
Sifat  kimia  ideal  refrigeront:
1. Mempunyai titik didih rendah.
2. Memiliki latent heat yang tinggi.
3. Mudah mencair pada tekanan dan temperatur relatif rendah.
4. Tidak bersifat korosif terhadap logam.
5. Aman untuk digunakan dan disimpan.
6. Titik didih fluida pada tekanan atmosfir:
Air (H2O) = L00o  C {212o F)
Amonia  (NH3) = -2,2o C (28o F)
R22  (CHC|F2) = -40,7o C (-  41.,4o F)
R134a (CH  CCI3F) = - 26,1" c (-  74,92" F)

Jenis-Jenis Refrigerant
Dibawah ini merupakan jenis AC Refrigerant:
a. R11
Produksi RL1" systems  seluruh  dunia  sudah  dihentikan. Iolal  phose outdari R11 ditargetkan pada  2010.

b.  R22
Sistems AC baru dengan R22 dibatasi mulai 2020.

c.  R134a - HFC
Refrigeront yang paling banyak digunakan untuk mengatasi masala dampak lingkungan.

d.  R410a - HFC
Jenis refrigeront ramah lingkungan lainnya.

Jenis-jenis AC yang Beredar
Sehubungan dengan kebutuhan penempatan dan permintaan estetika yang mengikuti bangunan maka saat ini jenis-jenis AC (Air  Conditioner) yang beredar antara  lain: AC Split, AC Packoged, Woter Cooled Pockoged, Air Cooted Packaged,  Chiller, Woter Cooled Chiller, dan Air Cooled Chiller.
Baca:
AC Split
Tipe-tipe AC split:
-        Wall mounted
-        Cassette
-        Floor stending
-        Floor mounter
-        Multi split
AC Split adalah jenis AC yang paling banyak dikenal oleh masyarakat pada umumnya.

AC Packaged
1.   Seringkali disebut ACUnitory, dirakit di pabrik dan dapat dipasang dengan atau tanpa ducting.  Umumnya AC ini  digunakan  pada  kantor berukuran kecil atau sedang dan dapat menggunakan pendinginan udara atau air (di bagian kondensornya).
2.   Unit dapat berupa AC packaged mandiri (kondensor menjadi satu) atau split  (kondensor  terpisah).
3.   Unit AC pockoged dapat diatur untuk digunakan pada satu atau lebih area  atau  ruangan.
4.   Unit AC pockoged digunakan jika kita memerlukan  perawatan yang mudah dan keandalan alat (pabrikan).
5.   Tergantung  kondisi  pemakaian,  umur  ekonomisnya  bisa  mencapai  10-15  tahun.

AC Central
1.   AC Central menyalurkan udara dingin melalui ducting ke ruangan yang akan didinginkan.
2.   Pendinginan  ruangan  diatur  menggunakan  thermostat  di setiap area dengan mengatur  jumlah atau kecepatan sirkulasi udara.
3.   Sistem AC centrol  paling sederhana  adalah  sistem dengan  ducting tunggal dan sistem  zone  tunggal.
4.   Umumnya perangkat utama AC central terletak di area utilitas yang tidak terpakai dan  memungkinkan berfungsinya sistem filtrasi (penyaringan udara).
5.   Umur ekonomis sistem AC central dapat mencapai 20-30 tahun.

Komponen-komponen yang ada di AC central:
a.   Chiller (Compressor, condenser, evaporator)
b.   Cooling tower
c.   Air Handling Unit
d.   Fan Coil Unit
e.   Co ntrol  unit (The rmostat)
f.    Ducting
g.   Diffuser
h.   Domper
i.     Variable Air Volume
j.    Vorioble speed drive atau vorioble
k.   frequency
l.     drive
m. Komponen pendukung lainnya (modulating volve, defrosf, dan alat ukur atau meter).

Water  Cooled  Chiller:
a)   Sistemnya serupa dengan sistem sirkulasi udara dingin.
b)   Memiliki efisiensi pemakaian energi paling tinggi dibandingkan sistem  lain,
c)   AC central  menghemat  ruangan  (unit  AHU lebih  kecil  dan terdistribusi)  dan unitnya  pun  mudah  dipasang.
d)   Namun  demikian,  karena  pengatur  kelembaban  dan  filtrasi  udara terdistribusi,  maka perawatan  menjadi lebih  sulit dibandingkan sistem sirkulasi udara  terpusat.  Proses perawatan  pun  dilakukan  dilantai  tenont (ruang AHU per lantai).
e)   lndoor  air quality  lidak  memiliki  standar  yang  tinggi.
f)    Umur ekonomisnya  dapat  mencapai  15-20  tahun.

AC Precision
1.   Precision Aircon atau Computer Room Air conditioning equipment adalah jenis  lain  AC yang digunakan  di ruangan  data center atau computer room atau aplikasi kritis lainnya  yang  umumnya  memerlukan keandalan tingkat  tinggi, baik akurasi dalam pengendalian suhu dan kadar kelembaban ruangan. Kadangkala jenis ini dilengkapi kendali jarak jauh dan sistem alarm.
2.   Jenis yang umum dipakai adalah split pockaged unit dan unit indoor dipasang di dalam  ruangan data center. Umumnya berukuran compact, tidak berisik dan efisien.
3.   PAC digunakan  pula dalam  ruangan  peralatan  kritis  lainnya  seperti UPS,  network  room,  dan  life  saving system rooms (terutama sangat diperlukan di rumah sakit).

Pembahsan tersebut lebih ditekankan pada cara kerja AC, karena seorang tekniksi tentunya harus mengetahui bagaimana terlebih dahulu prinsip kerjanya AC tersebut.

Kami memastikan data center dan ruang server anda bekerja optimal dengan :
  1. Mengukur daya resource yang digunakan (Data Center Infrastructure Management)
  2. Memastikan perkabelan yang baik dan terdata (Cabling Restructure & Documentation)
  3. Memastikan penggunaan Pendingin yang baik
  4. Melakukan pemasangan & perawatan AC PRESISI 
  5. Melakukan pemasangan & perawatan FM 200 / FIREPRO Fire Extinguisher
  6. Menggunakan Environment Monitoring System (EMS) AKCP
  7. Melakukan pemasangan Timer AC Split

Kami membantu melakukan pemasangan :
  1. Kabel Fiber Optic Singlemode / Multimode untuk area pabrik, perkantoran 
  2. Kabel UTP / STP / FTP 
  3. Kabel Sensor 
  4. Kabel Listrik / Eletrical 
  5. Panel Listrik 
  6. Pemasangan Akses Door 
  7. Pemasangan CCTV

Silahkan hubungi Tim kami untuk mendapatkan penawaran Terbaik terkait kebutuhan anda.
HUBUNGI KAMI: dcim@dayaciptamandiri.com

Wednesday, December 23, 2020

Tips Menentukan AC Presisi Data Center

 
AC Presisi atau biasa disebut PAC (Precision Air Conditioning) merupakan salah satu sistem pendingin yang dirancang untuk menjaga secara konstan suhu temperatur 18 hingga 27 derajat celcius dan kelembaban pada suatu ruangan tertutup yang di dalamnya terdapat perangkat yang membutuhkan pendingin secara terus menerus.

AC presisi tentu berbeda dengan AC pada umumnya, karena AC presisi memilki kelebihan-kelebihan seperti high sensible Cooling, cocok untuk terus beroperasi 24 jam sehari 365 hari dalam setahun, inbuilt pilihan dari heater, humidifier, dehumidification untuk mengendalikan suhu dan kelembaban secara bersamaan, dan lain sebagainya.

AC presisi dinilai unggul sebagai pendingin ruang Data Center, karena memiliki fungsi untuk menjaga suhu ruangan dengan stabil, AC ini juga mampu menjaga tingkat kelembaban, dan memiliki air flow yang besar.

Sehingga sangat cocok untuk ruang komputer, ruang IT, dan termasuk ruang data center, dimana suhu ruangan dan kelembaban udara di ruangan tersebut menjadi hal yang bersifat critical dalam operasional sebuah ruang komputer atau Data Center.

Tips Menentukan AC Presisi Data Center
Untuk penggunaan di ruang data center anda perlu memperhatikan AC presisi yang digunakan, berikut tips menentukan besaran AC presisi yang tepat untuk ruang data center:

1. Cek Kondisi Suhu dan Kelembaban
Sebelum menggunakan AC presisi dalam ruang data center, baiknya cek kondisi suhu dan kelembaban yang tepat. Kondisi yang direkomendasikan adalah 24 derajat celcius kurang lebih 1 derajat celcius, dan 50% kurang lebih 5 persen RH.

2. Kondisi di Luar
Derating peralatan kapasitas harus dipertimbangkan berdasarkan condensing suhu. Biasanya suhu condensing mencapai 12 derajat celcius lebih tinggi dibanding suhu ambient

3. Jalur udara dingin ( Cold Aisle )
Pemilihan peralatan harus memenuhi kondisi ruangan Data center . Dimana jalur udara dingin A Cold Aisle ) harus dapat mencapai semua perangkat dalam ruangan tersebut.
Harus dipastikan bahwa Cold Aisle tidak memiliki hambatan atau blocking.

Menentukan Kapasitas dan Jumlah Unit AC
Setelah anda menghitung beban panas, kemudian anda bisa menentukan kapasitas Sensible Cooling dan juga jumlah unit AC yang akan digunakan. 
Contohnya jika panas di dalam ruangan adalah  45 kW , maka  dapat digunakan AC Presisi 15 kW sebanyak 3 unit sebagai operasional , dan tambahan satu unit sebagai siaga ( backup ). 
Anda bisa langsung berkonsultasi dengan distributor AC presisi yang menyediakan AC khusus data center.
Dengan begitu anda bisa mendapatkan AC presisi yang paling sesuai untuk kebutuhan anda. 

Ruang data center yang mengeluarkan panas, apabila tidak segera didinginkan, maka akan menyebabkan panas berlebih dan kerusakan pada peralatan itu sendiri.
Sehingga dibutuhkan AC jenis presisi yang memang cocok untuk ruang data center. 

Kami memastikan Data Center dan Ruang Server anda bekerja optimal dengan Melakukan pemasangan & perawatan AC PRESISI.
Dengan pengalaman bertahun tahun bersama tim profesional di bidangnya, 
PT.Daya Cipta Mandiri Solusi berkomitmen memberikan yang terbaik dan membantu mengembangkan bisnis semua pelanggan.

Silahkan hubungi Tim kami untuk mendapatkan penawaran Terbaik terkait kebutuhan anda.
HUBUNGI KAMI: dcim@dayaciptamandiri.com

Tuesday, December 22, 2020

Fungsi LAN Card, Jenis-jenis, dan Cara Kerjanya pada Komputer

 LAN card merupakan salah satu perangkat keras antar muka dalam jaringan komputer untuk menghubungkan komputer dengan jaringan internet menggunakan kabel LAN. LAN card sendiri mempunyai nama yang berbeda-beda atau sering disebut dengan kartu jaringan, Network Interface Card (NIC), dan Ethernet Card.

Local Area Network atau LAN merupakan jaringan yang menghubungkan dua komputer atau lebih ke suatu jaringan. Nah, untuk memungkinkan adanya koneksi pada sebuah komputer dengan jaringan komputer maka dibutuhkan LAN card.

LAN Card berbentuk kartu ekspansi yang dipasang pada slot PCI di motherboard komputer. Untuk menghubungkan jaringan komputer, LAN Card umumnya menggunakan port RJ-45. Namun seiring dengan berkembangnya zaman, fungsi LAN card sebagai jaringan komputer mulai tergeser keberadaannya dengan haidrnya perangkat wireless yang dianggap lebih efektif dan efisien yang digunakan tanpa harus menggunakan kabel.
Tetapi masih banyak juga pengguna komputer yang menggunakan LAN card ini dalam jaringan komputer karena kecepatan dalam transfer datanya cukup kencang bila dibandingkan dengan perangkat wireless. Nah, untuk fungsi LAN card sendiri ada untuk menghubungkan dua atau lebih komputer dengan maksud agar dapat melakukan pertukaran data.

Selain itu, masih ada beberapa fungsi LAN card lainnya. Berikut ini Ruang-server.com telah merangkum dari berbagai sumber beberapa fungsi LAN card yang masih banyak digunakan oleh banyak orang.

Jenis-Jenis LAN Card
Seiring dengan berkembangnya teknologi, LAN card kerap mengalami perkembangan dan perubahan. Perkembangan dari LAN card terlihat dari adanya perubahan pada LAN card yang saat ini memiliki dua jenis utama, yaitu LAN card kabel dan wireless. Berikut penjelasan dari masing-masing jenis LAN card.





LAN Card Kabel
LAN card dengan koneksi kabel merupakan salah satu jenis LAN card klasik yang dimana masih digunakan hingga saat ini. LAN card dengan koneksi menggunakan kabel ini kerap menggunakan kabel untuk saling menghubungkan satu komputer dengan jaringan LAN atau jaringan lokalnya.

Penggunaan LAN dengan koneksi kabel saat ini masih banyak digunakan, karena dinilai memiliki biaya yang lebih efisien. LAN card dengan koneksi kabel ini masih terbagi menjadi beberapa jenis, seperti:

- LAN Card ISA
LAN Card ISA merupakan jenis LAN Card yang pertama kali diciptakan oleh perusahaan yang bergerak di bidang jaringan komputer. LAN Card ini mempunyai slot berwarna hitam dan mempunyai satu sampai tiga. Ciri lain dari ISA adalah konektor outputnya support untuk BNC dan RJ-45.

- LAN Card PCI
LAN Card PCI diproduksi pada tahun 1992 dan masih banyak digunakan hingga sekarang. LAN Card PCI ini merupakan pengembangan untuk menggantikan jenis LAN Card ISA. LAN Card PCI mulai digunakan pada komputer generasi Pentium 1 dan masih digunakan hingga komputer generasi sekarang.

Bedanya jika komputer dulu terdapat banyak slot untuk LAN Card PCI, berjumlah kurang lebih 5 slot, berbeda pada motherboard komputer zaman sekarang yang hanya berjumlah 1 slot saja.

- LAN Card USB
Seiring dengan perkembangan teknologi yang semakin maju, para produsen mengembangkan LAN Card untuk port USB. Tujuan dari pengembangan LAN Card ini adalah untuk memudahkan penggunaan LAN Card dalam jaringan komputer tanpa harus membuka casing komputer, cukup dengan menancapkan saja pada port USB.

LAN Card Wireless
LAN card yang satu ini merupakan penerus dari LAN card kabel biasa, dimana konektivitas dari LAN card menggunakan teknologi wireless alias tanpa kabel. LAN card jenis ini menggunakan antenantennagai penangkap dan juga pelepas sinyalnya secara lokal. Keunggulan dari LAN card jenis ini adalah tanpa menggunakan kabel, sehingga mudah untuk melakukan instalasi dan juga mudah untuk digunakan sehari-hari.

Fungsi LAN Card pada Komputer Secara Umum
- Sebagai pengontrol aliran data antar komputer dalam suatu jaringan.
- Menerima data dari komputer melalui kabel dan diterjemahkan dalam bentuk bit yang dimengerti oleh komputer,
- Mempersiapkan data dari komputer agar dapat ditransfer atau dikirimkan ke komputer lain agar berjalan melalui media penghubung,
- Menyediakan saluran data. LAN card tak hanya dengan membukakan pintu bagi masing-masing komputer yang terhubung, tapi juga memberi jalan keluar atas aliran data antar komputer.
- Mewujudkan koneksi fisik bagi masing-masing komputer. Keberadaan LAN card dapat menyatukam semua komputer dalam satu jaringan tertentu. Di saat yang bersamaan, LAN card bekerja dengan cara membukakan pintu bagi semua komputer yang ingin dihubungkan dengan jaringan tersebut.

Fungsi LAN Card Disesuaikan dengan Kebutuhan











Bermain Game Multiplayer
Fungsi LAN card untuk bisa digunakan untuk bermain game multiplayer seperti Dota 2, permainan tembak-tembakan, dan lain sebagainya. Nah, permainan ini bisa kamu mainkan dengan teman di satu ruangan atau gedung dengan cara menggunakan akses LAN atau local area network tanpa perlu menggunakan koneksi internet.

Berkomunikasi Jarak Jauh
Buat kamu yang bekerja pada suatu perusahaan yang terletak pada gedung yang cukup luas dan besar, menjalankan komunikasi pastinya sangat sulit untuk dilakukan dengan cara bertatp muka. Maka fungsi LAN card disini sangat membantu kamu dalam berkomunikasi jarak jauh.
Jaringan lokal di dalam suatu gedung memungkinkan kamu untuk berkomunikasi dengan teman kerja yang berada di dalam satu gedung, yang terkoneksi dengan jaringan LAN tanpa perlu menggunakan internet.

Menghubungkan dengan Jaringan Internet
Fungsi LAN card lainnya adalah bisa membagi koneksi jaringan internet dalam satu area menjadi beberapa bagian. Biasanya ini dilakukan untuk membagi jaringan internet yang untuk umum atau khusus. Misalnya pada area kampus, jaringan internet pada kantor dosen atau dengan jaringan umum di luar kantor memiliki akses kecepatan internet yang berbeda.
Di dalam kantor, komputer menggunakan kabel LAN untuk mengakses internet. Sedangkan untuk area luar hanya menggunakan Wi-Fi.

Fungsi LAN Card Disesuaikan dengan Kebutuhan

Bisa Membagikan File Tanpa Koneksi Internet
LAN card ini juga bisa membantu meng-copy file atau dokumen semasa komputer yang terhubung dengan jaringan LAN yang telah dibuat. Selain itu, fungsi LAN card juga bisa membantu melakukan printing tanpa menggunakan kabel dan hanya memakai jaringan LAN saja.

Membangun Jaringan Komputer dan Jaringan Internet
Fungsi LAN card juga bisa dimanfaatkan untuk membuat sistem jaringan internet. Hal ini biasanya memerlukan bantuan ahli atau bisa juga setting sendiri server dan LAN untuk mengakses seluruh komputer di warnet. Fungsi LAN card disini sangat penting untuk mengaktifkan jaringan internet pada seluruh komputer dengan menggunakan satu server saja.

Kami memastikan Data Center dan Ruang Server anda bekerja optimal dengan :
  1. Mengukur daya resource yang digunakan (Data Center Infrastructure Management)
  2. Memastikan perkabelan yang baik dan terdata (Cabling Restructure & Documentation)
  3. Memastikan penggunaan Pendingin yang baik
  4. Melakukan pemasangan & perawatan AC PRESISI 
  5. Melakukan pemasangan & perawatan FM 200 / FIREPRO Fire Extinguisher
  6. Menggunakan Environment Monitoring System (EMS) AKCP
  7. Melakukan pemasangan Timer AC Split

Kami membantu melakukan pemasangan :
  1. Kabel Fiber Optic Singlemode / Multimode untuk area pabrik, perkantoran 
  2. Kabel UTP / STP / FTP 
  3. Kabel Sensor 
  4. Kabel Listrik / Eletrical 
  5. Panel Listrik 
  6. Pemasangan Akses Door 
  7. Pemasangan CCTV

Silahkan hubungi Tim kami untuk mendapatkan penawaran Terbaik terkait kebutuhan anda.
HUBUNGI KAMI: dcim@dayaciptamandiri.com

Kapasitor Bank beserta fungsinya

 Untuk dunia listrik mungkin tidak awam dengan kata kapasitor bank yang sering dipasang pada industri atau pabrik - pabrik sekarang ini, industri sekarang semakin maju dan banyak menggunakan electro motor sebagai penggerak sebuah mesin untuk memproses atau produksi industri tersebut.

Contohnya di pabrik gula sekarang sudah mulai pindah dari mesin uap untuk menggerakan sebuah mesin diganti dengan elektro motor untuk penggeraknya.

Kapasitor Bank adalah sebuah komponen panel listrik yang dihubungkan atau wiring secara paralel atau seri antara power bank 1 dengan power bank lainya untuk mengejar kVAR, membuat menghilangkan sebuah tegangan semu atau beban induktif di sebabkan oleh sebuah belitan lilitan atau electro motor.

Mengapa kapasitor bank 3 Phase banyak di pasang pada dunia industri pabrik, karena itu tadi pabrik sekarang banyak menggunakan electro motor yang menimbulkan beban induktif yang mempengarui pada faktor daya atau cos phi.
Industri sangat berhati - hati dengan faktor daya sebab jika sebagian besar pabrik tersebut memakai listrik dari PLN ( Tidak mempunyai pembangkit listrik sendiri ) maka faktor daya perlu diperhatikan, PLN telah menentukan nilai minimum dari faktor daya tersebut dengan nilai 0.85.
Standart Faktor Daya PLN
Pada tahun 2010 PLN mengeluarkan nilai minimum faktor daya yaitu 0.85.

Jika faktor daya dibawah 0.85 maka konsumen atau pabrik yang memakainya di kenakan denda oleh PLN, maka dari itu cara memperbaiki faktor daya agar lebih dari 0.85 maka diperlukan alat Kapasitor Bank.

Prinsip Pengelolahan Enegeri Reaktif Teori
Semua jaringan listrik AC menggunakan dua jenis daya: daya aktif (kW) dan daya reaktif (kVAr):
  • Daya aktif P (dalam kW) adalah daya nyata yang ditransmisikan ke beban seperti motor, lampu, pemanas, komputer, dll. Daya aktif listrik diubah menjadi tenaga mekanik, panas atau cahaya.
  • Daya reaktif Q (dalam kVAr) hanya digunakan untuk memberi daya pada sirkuit magnetik mesin, motor dan transformer. 
Power S (dalam kVA) adalah kombinasi vektor aktif dan daya reaktif.

Sirkulasi daya reaktif dalam jaringan listrik memiliki teknik dan konsekuensi ekonomi.
Untuk daya aktif P yang sama, daya reaktif lebih tinggi berarti daya semu yang lebih tinggi, dan dengan demikian arus yang lebih tinggi harus disuplai.
Sirkulasi daya aktif dari waktu ke waktu menghasilkan energi aktif (dalam kWh).
Sirkulasi daya reaktif dari waktu ke waktu menghasilkan energi reaktif (kvarh).
Dalam rangkaian listrik, energi reaktif disuplai di samping energi aktif.
Dari gambar diatas maka bisa disimpulkan motor akan membebani sebuah power generator / pembangkit karena Energy Reaktifnya, jika digunakan power bank maka akan timbul seperti ini.
Inilah yang dikenal sebagai "koreksi faktor daya". Ini diperoleh dengan koneksi kapasitor, yang menghasilkan energi reaktif berlawanan dengan energi yang diserap oleh banyak seperti motor.

Hasilnya adalah daya nyata yang berkurang, dan faktor daya P / S yang ditingkatkan sebagai diilustrasikan dalam diagram berlawanan.

Peletakan Panel Kapasitor Bank di Industri
Dalam peletakan dari pengalaman banyak sekali masalah dimana yang paling benar peletakanya?. Setelah membaca panduan dari Schneider semua peletakanya benar tetapi saran yang paling benar adalah Panel kapasitor bank diletakan di dekan beban, coba anda lihat gambar berikut.

Digambar tersebut bisa saya simpulkan bahwa panal kapasitor bank bisa diletakan di:
  • Central atau utama dekat dengan pembangkit atau generanor ( Kemungkinan Kapasitas Kapasitor bank ini besar).
  • Di letakan pada Grup bisa dibilang di sub main panel induk sebelum ke beben. 
  • Di letakan disebelah beban langsung ( saran yang benar ).
Central compensation
Kapasitor bank terhubung di kepala instalasi untuk mendapat kompensasi untuk memberikan energi reaktif untuk seluruh instalasi.
Konfigurasi ini sesuai untuk faktor muatan yang stabil dan terus menerus.

Group compensation (by sector)
Kapasitor bank terhubung di kepala pemasok yang memasok satu tertentu sektor yang akan dikompensasi. Konfigurasi ini nyaman untuk instalasi besar, dengan bengkel yang memiliki faktor muatan berbeda.

Compensation of individual loads
Bank kapasitor terhubung tepat di terminal beban induktif (terutama motor besar). Konfigurasi ini sangat sesuai ketika daya muat signifikan dibandingkan dengan kekuatan berlangganan. Ini adalah konfigurasi teknis yang ideal, karena energi reaktif dihasilkan tepat di tempat yang dibutuhkan, dan disesuaikan dengan permintaan.

Daya Reaktif Kapasitor Bank (kVAR)
Kapasitor memiliki sebuah kapasitas kVAR yang berbeda-beda untuk memenuhi kebutuhan konsumen, berikut daftar kVAR yang terjual pada umumnya untuk tegangan 380V:
  • 9,4 kVAR
  • 11,3 kVAR
  • 13,5 kVAR
  • 18,1 kVAR
  • 22,6 kVAR
  • 45,1 kVAR
Spesifikasi Kapasitor Bank










Standar             IEC 60831-1/-2
Toleransi kelebihan tegangan 1.1 x Un ( 8 Jam / hari )
Toleransi kelebihan arus         1.5 x In
Tegangan                 400 Vac
Frekuensi         50 / 60 Hz
Arus Inrush Puncak 200 x In
Suhu          -250 550C
Pemasangan         Tegak Lurus, Indoor
Toleransi kapasitansi -5%, +10%

Alat Pengontrol Kapasitor Bank
VarPlus Logic Controller

Pada gambar diatas menunjukan faktor daya (cos phi) saat ini secara real time, Varplus Logic ini membutuhkan sebuah inputan.
1. Arus ( Ampere ) dari CT ( Current Transformer ).
2. Tegangan 380 V AC.

Dari inputan diatas VarPlus Logic series sudah dapat menentukan sebuah faktor daya dan mengontrol faktor daya seperti settingan yang di inginkan.





Wiring VarPlus Logic Series 
Wiring VarPlus Logic




















Keuntungan Menggunakan Kapasitor Bank

1. Mengurangi pada tagihan listrik.
- Menghapus denda energi reaktif dan mengurangi permintaan kVA.
- Mengurangi kerugian daya yang ditimbulkan oleh transformator dan konduktor Instalasi.

Contoh:
Pengurangan kerugian pada transformator 630 kVA PW = 6.500 W dengan Faktor Daya awal = 0,7.
Dengan koreksi faktor daya, kami memperoleh Faktor Daya akhir = 0,98. Kerugiannya menjadi: 3.316 W. Pengurangan 49%.

2. Menaikan Power atau beban maksimal dari Pembangkit
Lihat pada tabel berikut:

Bisa disimpulkan semakin bagus faktor daya (cos phi) maka power akan meningkat mendekatin power real dari sebuah pembangkit atau generator.










3. Mengurangi Drop Voltage pada Kabel installasi.

Fungsi Kapasitor Bank
1. Berguna untuk menaikan atau memperbaiki nilai faktor daya ( Cos Phi )
2. Bisa untuk mengurangi pemakaian ampere, karena beban induktif sudah hilang.
3. Dapat mengurangi lonjakan arus listrik
( biasanya saat motor start awal maka arus bisa 4x lebih besar )

Ketika sudah tahu fungsi kapasitor bank, tindakan selanjutnya adalah bagaimana cara mengetahui kapasitas dari kapasitor tersebut dan berapa kebutuhkan kapasitor tersebut dalam beban yang dibutuhkan ??

Dibutuhkan rumus untuk menghitung semua kebutuhan kapasitor berikut rumus dan juga contohnya agar memudahkan untuk memahaminya.



Rumus Kapasitor Bank
Qc = Q1 - Q2

Qc = Daya Reaktif yang dibutuhkan ( Kvar )
Q1 = Daya Reaktif Awal Mula ( Kvar )
Q2 = Daya Reaktif yang dibutuhkan ( Kvar )

Setelah mendapat rumus maka harus dicari Q1 dahulu dengan rumus berikut:

Rumus Q1
Q1 = √S² - P²

Q1 = Daya Reaktif Awal Mula ( Kvar )
S² = Daya terpasang ( kvA )
P² = Daya Reaktif yang dibutuhkan ( kW )

Contoh :
Diketahui
S = 2000 kVA
P = 750 kW
Jawab

Q1 = √S² - P²
Q1 = √2000² - 750²
Q1 = √4.000.000 - 562.500
Q1 = √3.437.500
Q1 = 1.854 kVAr

Selanjutnya mencari nilai dari Q2:
Rumus Q2
Q2 = √S² - P²

Q1 = Daya Reaktif Awal Mula ( Kvar )
S² = Daya Aktif dan target cos phi ( Daya aktif / target cos phi )
P² = Daya semu ( kW )
Contoh :
Diketahui
S = 750 kW / 0.96 = 781,25
P = 750 kW
Jawab
Q2 = √S² - P²
Q2 = √781,25² - 750²
Q2 = √610.351,56 - 562.500
Q2 = √47.851,56
Q2 = 218,74 kVAr

Terakhir mencari nilai dari Qc Kapasitor:
Rumus Kapasitor Bank
Qc = Q1 - Q2

Qc = Daya Reaktif yang dibutuhkan ( Kvar )
Q1 = Daya Reaktif Awal Mula ( Kvar )
Q2 = Daya Reaktif yang dibutuhkan ( Kvar )

Contoh :
Diketahui
Q1 = 1.854 kVAr
Q2 = 218,56 kVAr

Jawab :
Qc = Q1 - Q2
Qc = 1.854 - 218,56
Qc = 1.635 kVAr

Dari contoh diatas yang diperlukan untuk sebuah panel kapasitor bank adalah 1,635 kVAr yang bisa menggunakan regulator 16 step dengan perstepnya menggunakan kapasitor berkapasitas 100 kVAr.

Menghitung daya reaktif yang diperlukan
1. Metode Sederhana
Metode ini digunakan agar dengan cepat bisa menentukan Qc. Angka yang harus diingat :
0.84 untuk setiap kW beban. Yaitu diambil dari :

Perkiraan rata-rata faktor daya suatu instalasi : 0.65
Faktor daya yang diinginkan : 0.95

Maka dari tabel cos φ didapat angka : 0.84

CONTOH:
Untuk menghindari denda PLN suatu instalasi dengan beban 100 kW memerlukan daya reaktif (Qc)
sebesar = 0.84 x 100 kW = 84 kvar

2. Metode Kwitansi PLN
Metode ini memerlukan data dari kwitansi PLN selama satu periode (misalnya 1 tahun). Kemudian
data penghitungan diambil dari pembayaran denda kvarh yang tertinggi. Data lain yang diperlukan
adalah jumlah waktu pemakaian.

CONTOH:
Suatu pabrik yang beroperasi 8 jam/hari, membayar denda pemakaian kvarh tertinggi pada tahun
yang lalu untuk 63504 kvarh. Maka diperlukan capacitor bank dengan daya:
3. Metode Cos φ
Metode ini menggunakan tabel cos φ (lihat pada halaman berikut). Data yang diperlukan adalah: Daya Beban total dan faktor Daya (cos φ).

CONTOH :
Sebuah instalasi pabrik memiliki faktor daya : 0.70 untuk beban puncak 600 kW. Untuk meningkatkan faktor daya menjadi 0.93 diperlukan daya kapasitor sebesar :

Didapat angka : 0.62
Maka Daya Reaktif yang diperlukan = 0.62 x 600 kW = 372 kvar

Jika tidak memiliki data untuk daya beban dapat juga dihitung menggunakan rumus:

Daya Beban = V x I cos φ x √3 , dengan :
V = Tegangan Jaringan/Instalasi
I = Arus Jaringan/Instalasi
Cos φ = Faktor Daya Jaringan/Instalasi

Semoga bermanfaat jika ingin bertanya seilakan komentar jika ada salah dalam rumus bisa juga di kasih saran.

Kami memastikan data center dan ruang server anda bekerja optimal dengan :
  1. Mengukur daya resource yang digunakan (Data Center Infrastructure Management)
  2. Memastikan perkabelan yang baik dan terdata (Cabling Restructure & Documentation)
  3. Memastikan penggunaan Pendingin yang baik
  4. Melakukan pemasangan & perawatan AC PRESISI 
  5. Melakukan pemasangan & perawatan FM 200 / FIREPRO Fire Extinguisher
  6. Menggunakan Environment Monitoring System (EMS) AKCP
  7. Melakukan pemasangan Timer AC Split

Kami membantu melakukan pemasangan :
  1. Kabel Fiber Optic Singlemode / Multimode untuk area pabrik, perkantoran 
  2. Kabel UTP / STP / FTP 
  3. Kabel Sensor 
  4. Kabel Listrik / Eletrical 
  5. Panel Listrik 
  6. Pemasangan Akses Door 
  7. Pemasangan CCTV

Silahkan hubungi Tim kami untuk mendapatkan penawaran Terbaik terkait kebutuhan anda.
HUBUNGI KAMI: dcim@dayaciptamandiri.com

Monday, December 21, 2020

Selector Switch

 Sebuah panel listrik di dalamnya terdapat berbagai macam komponen listrik yang bernama Selector Switch.
Biasanya diletakan pada pintu panel listrik dan mudah dilihat dan di operasikan oleh operator.

Selector Switch adalah sebuah komponen listrik yang berada diluar panel listrik yang berfungsi sebagai Memilih mode atau merubah arah arus listrik Yang bekerja dengan memutar kanan atau kirim dari selector switch.













Prinsip Kerja Selector Switch
Ketika Selector Switch diputar kenan yang semulanya ada di kiri maka arus akan mengalir menuju
kekontak N/O atau N/C dari selector Kanan.
Selector istilahnya memilih tetapi dalam komponen listrik selector berfungsi untuk memindahkan
Arus listrik dari kontak block menuju ke kontak block lainya.

Selector Switch Memiliki 4 Tipe Kontak
Dengan bergunanya Selector Switch sebagai memilih atau mengaktifnya sebuah interlock ( Enable / Disable )
Maka tipe dari Selector Switch memilih beragam kontak dan sistem kerja.
Berikut daftar 4 Tipe dari Selector Switch :
1. Selector Switch 2 Posisi
2. Selector Switch 3 Posisi
3. Selector Switch 4 Posisi
4. Selector Switch 12 Posisi

Fungsi Selector 2 Posisi
Selector ini banyak sekali fungsinya dan beraneka ragam tergantung prinsip kerja dan panel tersebut
berikut fungsi umum dari Selector 2 Posisi
1. Sebagai ON atau OFF sebuah lampu hingga menjalankan Electro Motor
2. Sebagai Interlock - Enable atau Disable Sistem
3. Untuk mereset sebuah Alarm

Aslinya masih banyak lagi tergantung prinsip kerjanya

Fungsi Selector 3 Posisi
Nah Selector 3 Posisi memiliki fungsi yang sangat komplek dan bisa juga cuman dipakai 2 posisi untuk spare.

Berikut fungsi umum dari Selector Switch 3 Posisi
1. Untuk Memilih Mode kiri(Forward) dan kanan (Reverse) kemudian tengah OFF
2. Untuk Memilih hal lain yang dapat dipilij

Berikut Fungsi Umum Selector 4 Posisi
Selector jenis satu ini banyak digunakan untuk memindahkan arus listrik netrak & Phase pindah
Ke kabel yang kita buat spare tadi.

Berikut Fungsi Umum dari Selector 12 Posisi
Dengan adanya banyak posisi dalam Selector ini maka biasanya digunakan untuk memilih monitoring
Ampere , Tegangan, Hz, Cosphi dan Torsinya.

Macam - Macam Ukuran Lubang Selector Switch)
Ukuran push button menggunakan satuan dim seperti halnya pipa, berikut ukuran push button yang beredar dipasaran:
1. 16Ømm
2. 22Ømm
3. 25Ømm
4. 30Ømm

Pengertian Rotary Switch
Disini ada istilah Rotary yang berarti berputar 360' Selector Switch tersebut
Dengan kelebihan bisa berputar penuh maka selector ini banyak digunakan pada panel listrik distribusi.

Apa Perbedaan Rotary Switch dengan Selecor Switch
1. Selector Swith tidak bisa berputar seperti Rotary Switch
2. Selector Switch memiliki kontak point lebih sedikit dari pada ROtary Switch
3. Selector Switch digunakan untuk mengontrol sistem
4. Rotary Switch berguna untuk memilih volt pada panel distribusi

Cara Memasang Selector Switch Pada Panel Listrik
Ketika anda melihat panel listrik yang ada Selector Switchnya, apakah anda sempat berfikir bagaimana cara memasangnya ?
Nah ini akan saya tunjukan dari peralatan hingga Selector Switch nempel pada panel listrik.

Peralatan / Tools yang dibutuhkan
1. Bor Listrik
2. Mata Bor
3. Center Puch









4. Hammer / Palu
5. Hole Saw












6. Kikir Bundar

Langkah - langkah Memasang Selector Switch
1. Tandai pael listrik dengan Center Puch dengan memukul dengan palu, hingga ada titik dipanel listrik.
2. Siapkan Bor Listrik dengan matar bor yang kecil dan bor tepat titik yang sudah ditandai hingga berlubang
3. Ganti Mata Bor dengan Hole Saw, Letakan pas pada lubang yang telah dibuat.
4. Dorong Bor Listrik dengan keras baru putur Bor Listrik secara perlahan ( Yang dibutuhkan adalah tekanan buka kecepatan BOR )
5. Ketika sudah berlubang maka kikirlah panel listrik tersebut, dan masukan Selector Switchnya

Kumpulan Wiring Diagram Selector Switch















Wiring Diagram Selector Switch 4 Posisi









Wiring Diagram Selector Switch 2 Posisi















Kami memastikan data center dan ruang server anda bekerja optimal dengan :
  1. Mengukur daya resource yang digunakan (Data Center Infrastructure Management)
  2. Memastikan perkabelan yang baik dan terdata (Cabling Restructure & Documentation)
  3. Memastikan penggunaan Pendingin yang baik
  4. Melakukan pemasangan & perawatan AC PRESISI 
  5. Melakukan pemasangan & perawatan FM 200 / FIREPRO Fire Extinguisher
  6. Menggunakan Environment Monitoring System (EMS) AKCP
  7. Melakukan pemasangan Timer AC Split

Kami membantu melakukan pemasangan :
  1. Kabel Fiber Optic Singlemode / Multimode untuk area pabrik, perkantoran 
  2. Kabel UTP / STP / FTP 
  3. Kabel Sensor 
  4. Kabel Listrik / Eletrical 
  5. Panel Listrik 
  6. Pemasangan Akses Door 
  7. Pemasangan CCTV

Silahkan hubungi Tim kami untuk mendapatkan penawaran Terbaik terkait kebutuhan anda.
HUBUNGI KAMI: dcim@dayaciptamandiri.com

Friday, December 18, 2020

Pengertian Jenis dan Fungsi Switch Pada Jaringan Komputer

 









Pengertian Switch pada jaringan Internet

Switch merupakan perangkat keras pada jaringan komputer sebagai penghubung antar komputer. Switch juga bekerja pada lapisan data link, cara kerja switch hampir sama seperti bridge, tetapi switch memiliki sejumlah port sehingga sering dinamakan multi-port bridge. Switch biasanya digunakan pada jaringan yang menggunakan topologi star. Switch jaringan  adalah sebuah alat jaringan yang melakukan bridging transparan (penghubung segementasi banyak jaringan dengan forwarding berdasarkan alamat MAC). Switch jaringan dapat digunakan sebagai penghubung komputer atau router pada satu area yang terbatas.

Fungsi dari Switch pada Jaringan Komputer
Secara garis besar fungsi switch adalah sebagai penghubung antar beberapa perangkat pada jaringan komputer seperti modem, komputer, router dan lain-lain. Switch sebagai perangkat telekomunikasi yang menerima pesan dari perangkat yang terhubung dengannya dan kemudian mengirimkan pesan hanya untuk perangkat yang pesan dimaksud atau sebagai sentral/konsentrator pada sebuah network. Hal ini membuat switch adalah perangkat yang lebih cerdas daripada hub (yang menerima pesan dan kemudian mengirimkan ke semua perangkat lain pada jaringan.) karena dapat mengecek frame yang error dan langsung membloknya
Switch jaringan memainkan peran integral dalam kebanyakan jaringan area lokal yang modern Ethernet (LAN). Mid-to-LAN berukuran besar mengandung sejumlah switch dikelola terkait. Kantor kecil / rumah kantor (SOHO) aplikasi biasanya menggunakan switch tunggal, atau semua tujuan-perangkat konvergensi seperti residental gateway untuk mengakses layanan broadband kantor kecil / rumah seperti DSL atau internet kabel.

Jenis Switch pada Jaringan Komputer

1. Cut through / Fast Forward
> Switch Jenis ini hanya mengecek alamat tujuan saja (yang ada pada header frame). Selanjutnya frame akan diteruskan ke host tujuan.
> Kondisi ini akan dapat mengurangi Latency Time.
> Kelemahannya tidak dapat mengecek frame yang error dan akan diteruskan ke host tujuan.
> Switch ini adalah yang tercepat di jenisnya.

2. Store and Forward
> Switch ini akan menyimpan semua frame untuk sementara waktu sebelum diteruskan ke host tujuan untuk di cek terlebih dahulu melalui mekanisme CRC (Cyclic Redundancy Check). Jika ditemukan error, maka frame akan "dibuang" dan tidak akan diteruskan ke host tujuan.
> Switch jenis ini adalah yang paling "dipercaya".
> Kelemahannya meningkatnya Latency Time akibat proses pengecekan.

3. Fragment free / Modified cut through
> Sebuah metode yang mencoba untuk mempertahankan manfaat dari  Store and Forward  dan  Cut through / Fast Forward . Switch akan memeriksa 64 byte pertama dari frame, di mana informasi pengalamatan disimpan. Menurut spesifikasi Ethernet, tabrakan akan terdeteksi selama 64 byte pertama dari frame, sehingga frame yang berada dalam kesalahan karena tabrakan tidak akan diteruskan. Dengan cara ini frame akan selalu mencapai tujuan yang dimaksudkan. Pemeriksaan kesalahan dari data yang sebenarnya dalam paket yang tersisa untuk perangkat akhir.
> Nilai 64 byte ini merupakan jumlah minimum yang dianggap penting untuk menentukan apakan frame error atau tidak.
> Switch ini  memiliki performance yang cukup baik dan dapat diandalkan.

4. Adaptive Switching
> Dirancang untuk beroperasi pada cut-through mode (cut-through switching) normal, tetapi jika tingkat kesalahan sebuah pelabuhan melompat terlalu tinggi, switch secara otomatis reconfigures pelabuhan untuk dijalankan dalam mode store-and-forward.
> Hal ini mengoptimalkan kinerja switch dengan menyediakan kecepatan yang lebih tinggi dengan menggunakan Cut through / Fast Forward  jika tingkat kesalahan rendah, tapi  kecepatan akan menurun dengan menggunakan Store and Forward  jika tingkat kesalahan yang tinggi.
> Adaptive switching biasanya secara port-by-port basis.

Itulah tadi penjelasan lengkap tentang Pengertian dan fungsi Switch Pada Jaringan internet komputer. Semoga dengan penjelasan tersebut kini kita menjadi lebih memahami tentang apa itu Switch pada jaringan, kemudian kedepannya kita pun bisa menentukan atau memilih perangkat mana yang sesuai untuk digunakan pada jaringan komputer yang kita kelola.

Kami memastikan data center dan ruang server anda bekerja optimal dengan :
  1. Mengukur daya resource yang digunakan (Data Center Infrastructure Management)
  2. Memastikan perkabelan yang baik dan terdata (Cabling Restructure & Documentation)
  3. Memastikan penggunaan Pendingin yang baik
  4. Melakukan pemasangan & perawatan AC PRESISI 
  5. Melakukan pemasangan & perawatan FM 200 / FIREPRO Fire Extinguisher
  6. Menggunakan Environment Monitoring System (EMS) AKCP
  7. Melakukan pemasangan Timer AC Split

Kami membantu melakukan pemasangan :
  1. Kabel Fiber Optic Singlemode / Multimode untuk area pabrik, perkantoran 
  2. Kabel UTP / STP / FTP 
  3. Kabel Sensor 
  4. Kabel Listrik / Eletrical 
  5. Panel Listrik 
  6. Pemasangan Akses Door 
  7. Pemasangan CCTV

Silahkan hubungi Tim kami untuk mendapatkan penawaran Terbaik terkait kebutuhan anda.
HUBUNGI KAMI: dcim@dayaciptamandiri.com

Mengenal Pengertian PoE dan Fungsi PoE ( Power Over Ethernet )


Mengenal Pengertian PoE dan Fungsi PoE (Power Over Ethernet)
PoE merupakan Singkatan dari Power Over Ethernet. POE sendiri bisa diartikan sebagai penyaluran tenaga listrik menggunakan kabel jaringan atau kabel Ethernet. Dimana listrik selanjutnya dialirkan memanfaatkan kabel twisted pair, baik UTP atau STP sebagai media transmisi daya.

POE ini sangat bermanfaat. Terutama saat melakukan instalasi perangkat wireless di luar ruangan ataupun di dalam ruangan yang besar. Dimana dengan menggunakan POE, Anda tidak harus melakukan penarikan kabel power yang tentu cukup merepotkan dan memakan biaya.

POE dengan standar IEEE 802.3af menjadi POE yang umum dgunakan. POE dengan standar ini memiliki maksimum power per port sebesar 15,4 W. Tetapi kini ada pula POE dengan standar baru berupa IEEE 802.3at yang memiliki maksimum power per port lebih besar, yakni mencapai 34,2 W.

POE standar baru ini dihadirkan seperlu mendukung perangkat-perangkat baru. Dimana dewasa ini sebagian besar perangkat wireless kekinian hadir dengan kebutuhan supply power yang lebih besar. Sehingga dibutuhkan POE standar baru dengan maksimum power yang lebih besar pula.

Fungsi POE
udah menjadi rahasia umum, bila tidak mudah mendapatkan sumber power saat memasang perangkat IP Camera, IP Phone, atau Access Point. Dalam hal inilah POE dibutuhkan sebagai solusi. POE merupakan alternatif terbaik ketika sulit mencari sumber power yang mendukung kebutuhan perangkat.

Tentu bisa dibayangkan betapa repot dan mahalnya biaya yang harus dikeluarkan saat proses instalasi IP camera dan Access Point di ruang besar. Karena dalam instalasi kedua perangkat tersebut setidaknya dibutuhkan 2 tarikan kabel UTP, baik untuk kabel listrik ataupun untuk data, serta power outletnya. Adapun penggunaan POE memberi keuntungan cukup tidak perlu repot karena hanya dibutuhkan satu tarikan kabel UTP saja.

Contoh topologi pemasangan perangkat yang memanfaatkan PoE.

















PoE-In
Kebanyakan para pengguna MikroTik sudah cukup familiar dengan fitur PoE-In pada RouterBoard. Artinya jika RouterBoard support PoE-In, maka routerboard tersebut bisa menerima power dari interface ether PoE tanpa perlu power melalui power jack. RouterBoard yang support fitur ini kebanyakan RouterBoard yang digunakan untuk kebutuhan wireless.

Dengan adanya fitur PoE-In ini, teknisi tidak perlu repot mengalokasikan kabel power untuk memberikan power ke RouterBoard, cukup gunakan PoE untuk melewatkan power melalui kabel UTP, artinya kabel UTP akan digunakan untuk melewatkan data sekaligus melewatkan power untuk RouterBoard. Pada paket wireless outdoor biasanya sudah termasuk passive PoE. Bentuk passive PoE tiap paket wireless outdoor terkadang berbeda tergantung spesifikasi alat. Contoh gambar Passive poE.







Pada bagian luar biasanya terdapat beberapa teks informasi. Untuk port pada passive POE yang bertuliskan LAN dihubungkan ke jaringan lokal, bisa ke komputer langsung atau ke swicth. Port LAN pada passive PoE hanya berfungsi untuk melewatkan data. Selanjutnya port passive PoE yang bertuliskan PoE dihubungkan ke RouterBoard pada port yang terdapat informasi PoE (biasanya ether1). Port ini selain melewatkan data, juga mengirimkan power yang akan digunakan oleh RouterBoard. Dan port power jack (DC), hubungkan dengan adaptor. RouterBoard akan menyala dengan menggunakan supply power via kabel UTP dari PoE sehingga tidak lagi membutuhkan power dari colokan power jack.

PoE-Out
Seperti yang sudah kita singgung sebelumnya, beberapa produk MikroTik Support fitur PoE Output. Fitur ini berfungsi untuk memberikan supply power terhadap perangkat yang terkoneksi pada interface yang support PoE-Out. 
Contoh produk yang support PoE Out misalnya RB750UP atau Omnitik UPA. Router yang memiliki fitur ini biasanya dibekali dengan adaptop yang berbeda dengan adaptor biasanya. Tentu saja adaptor yang memiliki kapasitas power yang lebih baik. Masing - masing device memiliki jumlah interface PoE-Put yang berbeda - beda. Disarankan untuk melihat spesifikasi detail setiap perangkat jika Anda membutuhkan fitur ini. 

Contoh kasus misalkan kita akan pasang beberapa wireless router dalam dalam satu tower. Dengan router biasa, maka masing - masing wireless router akan membutuhkan adaptor dan passive PoE, topologi pemasangan akan seperti berikut :

Berbeda ketika kita sudah menggunakan Routerboard dengan fitur PoE out, misal Omnitik UPA. Maka kebutuhan power wireless router yang lain dapat di supply oleh Omnitik UPA tanpa harus menambahkan adaptor dan PoE untuk tiap perangkat. Topologi pemasangan akan menjadi seperti berikut
PoE-Out bisa dikonfigurasi melalui command : /interface ethernet poe. Setiap port bisa dikonfigurasi secara independen. Pada kabel fast ethernet, by default kabel Biru dan Coklat akan digunakan untuk melewatkan power dimana kabel biru untuk tegangan positif sedangkan kabel coklat akan melewatkan tegangan negatif. Jika menggunakan winbox, setting PoE bisa dilakukan dengan men-double klik interface, kemudian klik tab PoE.











Akan muncul beberapa parameter yang bisa kita tentukan sesuai kebutuhan, berikut detail mengenai pearameter yang bisa di set :
  • Auto-on - router akan mencoba mendeteksi apakan power bisa dijalankan/tidak pada port tersebut. Router akan melakukan pengecekan dengan menggunakan voltase rendah, jika terdapat hambatan berkisar antara 3kΩ sampai 26.5kΩ maka PoE akan dinyalakan.
  • Forced-on - Mematikan fungsi deteksi dan akan menjadikan port tersebut sebagai PoE terus menerus selama tidak terjadi overload dan short circuit.
  • Off - Fungsi deteksi akan dimatikan dan PoE juga akan dimatikan.  Port ethernet akan berfungsi selayaknya ethernet biasa. 
Pada RouterOS v.6.x jika menggunakan kabel panjang ke sumber listrik tambahkan perintah berikut pada router : /interface ethernet poe settings set ether1-poe-in-long-cable=yes

PoE Priority
Digunakan untuk menentukan prioritas PoE power pada tiap port. prioritas tertinggi adalah 0 dan prioritas terendah adalah 99. Jika ada 2 atau lebih interface dengan priority yang sama maka port ethernet dengan nomor terkecil akan otomatis memiliki prioritas lebih tinggi. Sebagai contoh, ether2 dan ether3 memiliki priority yang sama, dan jika terjadi kelebihan beban maka PoE ether3 akan dimatikan. Router akan melakukan pengecekan tiap 6 detik apakah ethernet yang dimatikan karena priority bisa diberikan power kembali.

Safety
Untuk menghidari kerusakan hardware karena power, Fitur PoE dibekali dengan beberapa fitur.
  • Deteksi Port, mode auto-on bisa dikatakan mode yang cukup aman dimana router dapat malakukan pengecekan apakah device yang terkoneksi pada port tersebut membutuhkan dan mampu menerima power dengan baik atau tidak.
  • Overload Protection, ketika Poe-Out dijalankan router akan melakukan pengecekan akan terjadinya oveload. Jika terjadi overload maka PoE-Out akan dimatikan untuk menghindari kerusakan hardware yang diakibatkan power berlebih. PoE controler pada firmware versi 2 memungkinkan distribusi maksimal 1 ampere pada salah satu port dan maksimal 2,2 ampere untuk total semua port.
  • Short Circuit Detection, pengecekan terjadinya short dilakukan pada saat PoE-out di-enable. Jika router mendeteksi terjadinya short, maka semua port poE-Out akan dimatikan.
Monitoring
Untuk melakukan monitoring, cukup double klik interface yang berjalan sebagai poE-Out, kemudian pada tab PoE akan tampil informasi power yang didistribusikan pada port tersebut.

Perangkat RouterBoard yang support PoE-Out biasanya ditandai dengan kode "P" atau "i" pada nama produk, misalkan Omnitik UPA, RB750UP, RB260GSP, RB2011UiAS, dll. Kode "P" artinya semua ethernet selain ether1 pada RouterbBoard support PoE-Out, sedangkan produk yang memiliki kode "i" artinya memiliki satu ethernet yang support PoE-Out.



Demikian sedikit penjelasan mengenai Pengertian POE dan Fungsinya, semoga bermanfaat.

Kami memastikan data center dan ruang server anda bekerja optimal dengan :
  1. Mengukur daya resource yang digunakan (Data Center Infrastructure Management)
  2. Memastikan perkabelan yang baik dan terdata (Cabling Restructure & Documentation)
  3. Memastikan penggunaan Pendingin yang baik
  4. Melakukan pemasangan & perawatan AC PRESISI 
  5. Melakukan pemasangan & perawatan FM 200 / FIREPRO Fire Extinguisher
  6. Menggunakan Environment Monitoring System (EMS) AKCP
  7. Melakukan pemasangan Timer AC Split

Kami membantu melakukan pemasangan :
  1. Kabel Fiber Optic Singlemode / Multimode untuk area pabrik, perkantoran 
  2. Kabel UTP / STP / FTP 
  3. Kabel Sensor 
  4. Kabel Listrik / Eletrical 
  5. Panel Listrik 
  6. Pemasangan Akses Door 
  7. Pemasangan CCTV
Silahkan hubungi Tim kami untuk mendapatkan penawaran Terbaik terkait kebutuhan anda.
HUBUNGI KAMI: dcim@dayaciptamandiri.com